Masjid Di Rusia Akan Dilelang


masjid rusia
Sumber-sumber pers Rusia mengungkapkan bahwa sebuah mesjid yang didirikan 20 tahun lalu ditawarkan untuk dijual melalui lelang di kota Nizhny Novgorod; karena tanggungan utang yang besar oleh perusahaan sipil yang memegang mesjid tersebut.

Surat kabar “Izvestia” (11/12) menyatakan bahwa persoalan ini berkaitan dengan Mesjid “Rasyidah” yang merupakan salah satu mesjid terbesar dan terindah di Nizhny Novgorod. Mesjid ini dibangun dengan gaya arsitektur yang luar biasa dan memiliki sejarah yang mengesankan. Dibangun dalam bentuk bunga dengan 5 daun dan menghiasi dinding masjid dari dalam dekorasi yang sangat indah.

Mesjid ini dibangun pada tahun 1989 dengan inisiatif “Faiz Gelmanov” seorang pengusaha dari Moskow yang lahir di kota Mediana, dan diberi nama dengan nama ibunya, “Rasyidah”. Untuk pembangunan mesjid ini, ia terpaksa menjual mobil Mercedes-nya. Mesjid ini dirancang oleh arsitek Elias Tagiyev yang juga merancang mesjid “Asy-Syuhada” di Boklonaya Gora-Moskow. Faiz Gelmanov menyerahkan Mesjid ini kepada perusahaan “Madinah” yang bergerak di bidang pertanian. Pada bulan November 2008, perusahaan ini di ambang kebangkrutan akibat akumulasi utang yang besar. Perusahaan ini terpaksa melakukan peminjaman uang dengan jaminan kekayaan yang mereka miliki, termasuk mesjid tersebut.

Saat ini, ada tim dari perusahaan tersebut yang mempromosikan pelelangan Mesjid Rasyidah dengan harga awal dengan 602.38 juta rubel Rusia (sekitar 20 juta dollar AS). Di antara syarat-syarat pembelian mesjid ini adalah pembeli harus menjaga aturan-aturan penggunaannya. Seperti yang dilaporkan oleh surat kabar “Rusia Today”, pemerintah kota Mediana dan Departemen Bidang Urusan Agama Islam tidak dapat membelinya dari perusahaan ini. Para pejabat disana menyatakan: “Kami akan berdoa kepada Allah agar masjid ini tetap berada di tangan hamba-hamba Allah yang shaleh.”

Penyebab Krisis Departemen Bidang Urusan Agama Islam di Provinsi Nizhny Novgurudbanh menyampaikan pernyataan mengenai masalah ini. Situasi ini terjadi akibat kondisi yang terjadi di tahun 90-an. Saat itu kaum muslimin banyak merenovasi rumah-rumah ibadah yang rusak dengan biaya sendiri tanpa konsultasi dengan siapa pun. Oleh karena itu banyak mesjid yang sudah direnovasi dan baru dibangun adalah milik perusahaan dan bukan milik Departemen Agama.

Kaum muslimin disana menyatakan bahwa apa yang terjadi dengan Mesjid Rasyidah tidak terjadi pada gereja-gereja ortodoks di Rusia, sebab bangunannya adalah milik dari gereja ortodoks Rusia, siapa pun yang ikut berkontribusi membangunnya.

Pelelangan kini menjadi pembicaraan hangat di kalangan masyarakat Mediana. Para warga yakin bahwa masjid akan tetap di tempatnya dan menaranya tidak akan dihancurkan. (imo/sn/umr)

Eramuslim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s