Microsoft Bayar Berita, Murdoch Blok Google


Setelah mengancam bakal memblokir Google untuk mengakses konten-konten berita milik imperium medianya, News Corp, Rupert Murdoch kabarnya juga telah melakukan pembicaraan dengan Microsoft demi memuluskan rencananya itu.

Menurut situs Financial Times, News Corp dan Microsoft kini tengah berdiskusi menjajaki rencana mereka menghilangkan indeks link berita-berita milik News Corp di mesin telusur Google, untuk mendapat bayaran ketika dimunculkan di mesin pencari milik Microsoft: Bing.

Pertemuan ini sendiri diprakarsai oleh News Corp, setelah mengetahui bahwa Microsoft sedang mendekati beberapa publisher online besar, agar mereka menghilangkan indeks link-link mereka dari Google.

Salah satu publisher website yang didekati Microsoft, mengatakan bahwa Microsoft menawarkan sebuah opsi di mana Microsoft bisa memberikan ‘harga yang tinggi’ bila mereka bersedia untuk mengindekskan link-link konten mereka ke Yahoo. “Ini dilakukan Yahoo untuk memotong margin Google,” kata sumber publisher itu kepada Financial Times.

Dalam hal ini, baik News Corp maupun Microsoft memang menemukan musuh bersama mereka, yakni Google. Rupert Murdoch, Chairman News Corp, telah mengungkap niatnya mencari cara untuk mencegah Google ‘mencuri berita’ yang dipublikasikan di medianya.

Sementara Microsoft, selama ini juga sudah hampir frustrasi mencari cara mengejar ketertinggalan mesin pencarinya dari Google.

Setelah menghabiskan sekitar lima tahun dan rugi jutaan dolar, Chief Executive Steve Ballmer meluncurkan mesin pencari Bing Juli lalu, sebagai salah satu ambisi barunya menjadi saingan serius Google dalam hal mesin pencari.

Selain itu, model bisnis baru yang ditawarkan Microsoft, merupakan kabar baik bagi industri media cetak, yang hingga kini masih belum menemukan model bisnis online yang bisa diandalkan, di tengah terus menurunnya keuntungan iklan dan percetakan mereka.

Sementara Matt Brittin, Director Google Inggris, malah sempat mengatakan bahwa tak begitu membutuhkan konten berita untuk bertahan hidup. “Secara ekonomis, berita bukan bagian besar dari cara kami mendapatkan keuntungan,” kata Matt kepada Society of Editors Conference. (viva/arrahmah.com)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s